Bisnis Online, Lebih Baik Tahu Sedikit tentang Banyak Hal atau Tahu Banyak tentang Sedikit Hal?

Kisah Sukses Pebisnis Online

Tulisan oleh : Khairul Anwar  | airul.blog | mastahseo.com

Saya ingin sedikit bercerita. 2011 adalah masa dimana saya mulai terjun ke dunia Internet Marketing. Saat itu, ada banyak hal yang ingin saya BISA dan KUASAI. Belajar sana-sini.

SEO = core-nya saya disini
PROGRAMING = Dikit-dikit saya ngerti
ADWORDS = Ya dikit-dikit paham
FB ADS = Ya cuma bisa mainin pixel aja sih

2016 adalah titik balik cara berfikir saya, dimana saya memutuskan untuk 1 langkah mundur ke belakang layar.

Semua itu berawal dari ceramah Cak Nun, ya saya harus akui bahwa saya adalah penggemar beliau dan Sabrang (Noe Letto).

Saat itu beliau mengatakan satu hal, sebuah kalimat yang amat sangat sederhana namun mengganggu otak saya.

"Tahu Sedikit tentang Banyak Hal atau Tahu Banyak tentang Sedikit Hal?"


Saya kasih contoh sederhana saja:

1. Tahu Banyak tentang Sedikit Hal

Bukan bermaksud menyombongkan diri, tapi bisa dikatakan saya tahu banyak hal soal SEO, karena emang saya mempelajari ini sampai melakukan riset-riset gendeng.

Tapi yang saya tahu ya cuma sedikit hal, yakni SEO aja, yang lain saya gak ngerti.

2. Tahu Sedikit tentang Banyak Hal

Yang ini, kita nggak harus jago banget semua hal, tapi yang penting kita ngerti.

- SEO gak usah jago-jago yang penting page one.
- Adwords gak usah jago-jago yang penting gak boncos
- FB Ads gak usah jago-jago yang penting gak boncos
- Bisa jualan di marketplace
- Bisa mainan AdSense
- Dan lain-lain

Jadi tau banyak hal tapi gak jago-jago banget.

***

Dulunya, saya adalah kriteria orang yang no. 1, dan itu alasan adanya Mastah SEO, karena harus saya akui, dulu saya bangga di panggil mastah.

Tapi 2016 saya berbelok, saya lebih memilih jadi no. 2, dan akhirnya sekarang saya risih sendiri kalau orang nyebut saya mastah, tapi ya udah terlanjur ya mau gimana lagi, sayang juga brand itu kalau mau di matiin, biar jadi saksi hidup aja.

Alasannya sederhana, kalau saya terus-terusan jadi orang yg no. 1, saya bakal gitu-gitu aja. Main SEO aja, nggak berkembang.

Ketika saya berpindah jadi orang yg no. 2, sudut pandang saya berubah. Saya jadi belajar bisnis, saya belajar management team, saya belajar membangun partnership, dan banyak hal.

Percaya atau tidak, bisnis awal saya di bangun dengan modal domain seharga 150rb, hosting gak ada, pakai blogspot.

1. Saya bisa membangun team tanpa saya ngeluarin gaji (terlebih dahulu)
2. Saya berjualan tanpa modal
3. Dan lain-lain

Modal saya (dalam bentuk materi) cuma domain aja, dan tanpa bermaksud sombong, hanya dengan modal tersebut bisa men-generate 1.6 M dalam 6 bulan awal.

Nah, semua itu justru saya bisa lakuin ketika saya sedikit tahu tentang banyak hal.

- Teknis saya ngerti dikit
- Bisnis saya belajar dari para sesepuh dan dari mantan teman-teman kantor saya di perusahaan dulu, "oh dasarnya begitu toh"
- Membangun partnership dengan pemilik produk, ya belajar dikit-dikit

Saya ini nggak jago-jago banget, cuma ngerti dikit doang, dan itu yang saya manfaatin. Selanjutnya ketika bisnis itu jalan, saya merekrut orang-orang yang lebih jago di sektor-sektor yang saya cuma tau sedikit itu.

Jadi... ngapain kok pada minta saya bikin kursus? saya ini nggak ngerti apa-apa, cuma ngerti dikit aja.

Menurut saya, ketika kita terus fokus belajar "banyak tentang banyak hal", akan banyak hak utama yg ternyata malah kita lupakan, manusia juga punya batas, nggak ada yg sempurna.

Nggak percaya? coba tanya CEO Tokopedia, Bukalapak, dll. Apa mereka bisa SEO, dll? Nggak, mereka cuma ngerti bahwa ada yg namanya SEO, dll. Kalau mereka (CEO) sibuk ngurusin SEO, dll, yang ada mereka nggak bakal dapet investor.

Baca juga tulisan Khairul Anwar lainnya: Tips Sukses Jualan Online untuk Pemula

Belum ada Komentar untuk "Bisnis Online, Lebih Baik Tahu Sedikit tentang Banyak Hal atau Tahu Banyak tentang Sedikit Hal?"

Posting Komentar

Terimakasih telah membaca artikel ini, semoga bermamfaat. Komentar yang membangun dan bersifat positif sangat diharapkan.